Wednesday, August 29, 2012

Membuat Kartu Kuning (Untuk Umroh)


Sebulan sebelum berangkat, ibu saya heboh nyuruh bikin kartu kuning. Kartu kuning adalah dokumen yang digunakan sebagai bukti bahwa si jemaah ini sudah mendapatkan imunisasi meningitis. 

Imunisasi meningitis merupakan persyaratan wajib untuk mendapatan visa sesuai ketentuan yang ditetapkan Pemerintah Arab Saudi bagi semua calon jemaah haji dan umrah. Untuk efektivitas vaksin, imunisasi diberikan sekurang-kurangnya dua minggu sebelum keberangkatan. Tujuan imunisasi  adalah untuk melindungi jamaah umrah dari penularan penyakit meningitis selama 3 tahun. Selain itu untuk mencegah penularan antar jamaah umrah  dari seluruh dunia serta mencegah penularan meningitis kepada keluarga di tanah air. (http://www.puskeshaji.depkes.go.id)
 
Untuk wilayah jakarta, imunisasi meningitis dapat diperoleh di beberapa tepat, salah satunya di Bandara Halim Perdana Kusuma. Nah, waktu itu ibu saya bilang kalo dia mau imunisasi di Halim di bagian imigrasinya (instruksinya agak sesat, belakangan saya tau kalo mustinya di KKP bukan imigrasi  -_-), dan saya disuruh segera ke bahian imigrasi bandara Adisucipto (saya di Jogja). Sebelum berangkat saya gogling dulu cara membuat kartu kuning di jogja. Gak ketemu tuh, informasi yang jelas. Yowes, langsung go show aja deh ke kantor imigrasi Jogja. Waktu itu saya datang tepat jam istirahat, jadi yang ada hanya satpam. Ketika saya tanya satpam, jawabannya meragukan: “di sini gak bikin kartu kuning mbak, kalo gak salah di kantor pelabuhan apaaa itu, yang kantornya di utara itu mbak”. Aih, tempat apa tuh, jogja gak punya pelabuhan kok bisa ada kantor pelabuhan gitu, gak jelas banget. Saya lalu ke bandara dan nanya ke bagian informasi. Di sanalah saya menemukan info yang jelas. Ternyata bikin kartu kuning tuh di Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP). Jiaaah... bener juga tuh satpam. Lokasinya: dari pertigaan yang menghubungkan jalan solo dengan ringroad utara (saya gak tau julukannya pertigaan apa) ke utara dikiiit. Jangan kenceng2 ntr kelewat. Saya kebablasan sampe hampir makro. 

Di KKP antriannya gak banyak. Entah pas sepi ato memang begitulah biasanya. Hal pertama yang harus dilakukan adalah mengisi formulir. Di formulir ini kita perlu melampirkan foto (ukuran 4x6 kalo gak salah) dan foto kopi KTP. Lalu tunggu sampe nama kita dipanggil. Setelah dipanggil kita akan diminta untuk pipis. Maksudnya untuk tes kehamilan. Yang hamil gak lolos kali ya? Auk ah... Setelah itu saatnya bertemu dokter untuk kemudian disuntik vaksin oleh asistennya. Si dokter menjelaskan kalo vaksin ini sudah mendapat sertifikat halal sehingga aman digunakan. Ditambahkan juga beberapa info lain seperti tentang masa berlaku, efek sampingnya, dan larangan mengonsumsi antibiotik selama beberapa hari.  Selain vaksin meningitis, saya juga akan diberi vaksin influenza. Usai penjelasan, tibalah saatnya saya disuntik. Grogi bo, terakhir disuntik kayaknya jaman SD, udah lupa sensasinya. Saat memasukkan vaksin, si petugas menerapkan cara klasik: ngajak pasien ngobrol tepat saat jarum mulai maknyuuus. Ya saya jawab2 aja, tapi mata gak lepas dari jarum suntik. Penasaran aja, saya pengen liat keseluruhan prosesnya. Seberapa gede jarumnya, seberapa banyak vaksinnya, dan seberapa lama nyuntiknya. Ternyata lebih sakit waktu dikasih vaksin influenza, kata petugasnya sih krn jarumnya lebih gede. Yap, jadilah... vaksin meningitis di tangan kiri, influenza di tangan kanan (atau sebaliknya, haha,,,lupa!)

Kelar suntik, saatnya bayar-bayar. Ongkos totalnya 300rban. Saya lalu laporan ke ibu saya kalo saya udah suntik dan ongkosnya 300rb. Kata ibu saya itu mahal bangeeet, harusnya sekitar 150rb dan gak usah pake vaksin influenza soalnya itu cuma buat orang tua. Lah, bingung dong saya, orang vaksinnya udah masuk. Ya udah, bayar deh, masak iya dibatalin. Tapi saya masih penasaran sebenarnya ongkos meningitis aja berapa duit. Waktu saya tanya, petugasnya juga gak tau harga satuannya soalnya kalo di situ udah paketan. Siplah, tak ada yang perlu disesalkan.


Bukti bahwa saya sudah divaksin meningitis

Dan ini untuk bukti vaksin influenza


Sekedar informasi ya... sekitar seminggu sblm berangkat saya masih sempet pilek, mungkin karena waktu itu saya abis maen ke malang yang dingin. Sebelum berangkat saya udah sembuh, trus pas di Arab saya berbangga ria karena sehat walafiat sedangkan mbak saya yang notabene gak suntik vaksin influenza terserang flu parah sampe meriang gitu di hari-hari awal. Namun rasa bangga saya tidak bertahan lama, di hari-hari terakhir saya ketularan dan gantian sentrap-sentrup... -___-    aduuuh, ini vaksin fungsinya di mana?

Oiya, saat umroh, ustad pemandu kami memboyong serta anak dan istrinya. Di sana si istrinya ustad ini sempet pingsan mungkin karena kecapekan (prasaan pas blanja semangat abis). Belakangan saya denger kabar kalo si istri ustad ini hamil, jadi pingsannya dia diduga karena hamilnya itu. Loh, kok bisa berangkat ya? Nah belakangan saya juga baru tau kalo bikin kartu kuning di Jakarta itu gak pake tes kehamilan. Well, ternyata prosesi pembuatan kartu kuning di tiap tempat tidak sama. 

1 comment:

  1. ada juga yang nembak, gak usah pake suntik2an, krn suntikan maningitis ntu, ditengari mengandung zat yg syubhat/meragukan.. so nembak aja biar aman, harganyapun lebih murmer.. hehehe skitar 100-150rb..

    ReplyDelete